Sunday, 18 May 2014

Matanya Yang Bercahaya


♫ Doa Taubat - Raihan
ツKesal


Sedang aku enak bermain di dapur rumah, hujan mulai turun...
Renyai-renyai..ah, enak!
Sesuatu pergerakan menangkap pemandanganku. 
Warnanya merah berbelang hitam..
Krik-krik-krik menggelusur dia ke dalam lubang habitatnya. 
Ular!
Aku tangkas mengambil penyembur serai wangi berwarna merah jambu millikku. 
Segera ku sembur ke dalam lubang itu tadi. Lalu ku tutup pintu dapur dan ku lari ke hadapan rumah.
Aku sahut mama dan kakakku mengatakan ada surprise di dapur. Mereka membontoti ku ke dapur. Aku buka pintu dan ku lihat ular merah itu melompat. Apa lagi, terperanjatlah mama dan kakakku. Aku tersengih mengatakan itulah sebabnya aku panggil mereka. 
Mereka memarahi aku, "tu bukan surprise lah!" 
Ku cuba mencari ke mana arah ular merah itu tadi, makanya dia telah melompat ke dalam satu lubang di atas tanah yang amat besar dipenuhi air. Ku perhati...perhati....dan ku terkejut melihat di belakang ular merah itu terdapat ular sawa yang begitu besar. Ya Allah...besarnyaaaa!!!seperti ukur lilit batang pokok balak dan panjangnya berdepa-depa. 
Ku panggil kakakku sekali lagi. Kami mengintai dari tingkap dapur dari dalam rumah. 
Aku tunjukkan pada kakakku.. "tengok tu, mata dia bercahaya.nampak tak?"
Dan secara tiba-tiba ular sawa gergasi itu memandang ke arah kami. Dan bergerak di dalam takungan air itu. Lantai yang ku pijak mulai bergegar. 
Ular itu bergerak dan memasuki satu lagi terowong di dalam lubang besar itu tadi. Zuppp!!! dan menghilang. 
Aku dengar suara ular sawa itu seolah-olah memarahi aku dan mengatakan "apa kau ingat kau tidak akan dapat balasan....hcviehrjvpojdvhiudfshbvnkdckznco" 
Gegar. Gegar. Gegar!!!
Aku cuba tutup pintu dapur, namun gegaran itu cukup kuat. Aku lari pimpin tangan kakakku. 
Mamaku masih di dalam bilik. Aku tidak sempat memanggil mamaku kerana sewaktu itu....
Astaghfirullahal 'azim...muncul batu-batu nisan yang keluar dari bumi. 
Aku kecut perut. Astaghfirullah...Astaghfirullah...aku hanya mampu berlari. 
Ku genggam erat tangan kakakku dan ku sebut, "jom, kita naik atas".
Semena aku berlari, ketika itu juga makin banyak batu-batu nisan menjalar di atas ruang muka bumi. 
Kami tiba di tingkat atas rumah. 
Kami sujud...
"Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kami..dosa kedua-dua ibu bapa kami..ampunilah kami Ya Allah..ampunilah kami....." 
Air mata ku berderaian dan ku hanya menunggu. Matanya yang bercahaya ku imbas...
Dan...
Allahu...
:'(


Ku terjaga. Kecut perut.Subuh tiba.
Ya Allah, ampunilah dosa-dosa hambamu ini. 
Terima kasih atas peringatanmu Ya Allah..




Wahai Tuhan ku Tak Layak Ke Syurga Mu
Namun Tak Pula aku Sanggup Ke Neraka Mu
Ampunkan dosa ku terimalah taubat ku
Sesungguhnya engkaulah pengampun dosa-dosa besar
Ilaahi lastu lilfirdausi ahlan
walaa aqwaa ‘alannaaril jahimi
fahabli taubatan waghfir dzunuubi
fa innaka ghoofiruddzambil ‘adziimi
Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai
Dengan rahmat Mu ampunkan daku oh tuhan ku
Wahai tuhan selamatkan kami ini
Dari segala kejahatan dan kecelakaan
Kami takut kami harap kepada mu
Suburkanlah cinta kami kepada Mu
Kamilah hamba yang mengharap belas dari Mu

No comments:

Post a Comment